ARTHUR, JOKER, DAN HAL-HAL AMORAL LAINNYA
ARTHUR, JOKER, DAN HAL-HAL AMORAL LAINNYA

Ekky Imanjaya,

Dosen jurusan Film, Universitas Bina Nusantara

 

 

 

Setiap saat saya menyaksikan sosok Arthur Flecks dalam Joker (Todd Phillips, 2019) tertawa di layar, hati saya ikut terenyuh, teriris. Semakin terbahak, semakin getir terasa. Arthur punya penyakit khusus, sejenis penyakit syaraf yang terkait dengan kondisi kejiwaannya.Jika ia cemas atau dalam keadaan tak nyaman, dia akan tertawa dan terus tertawa tanpa dia bisa menghentikannya, walau ia telah berusaha semampunya. Ada yang mengistilahkannya dengan pathological laughter. Arthur, yang miskin dan tinggal di daerah kumuh di Gotham City itu, mesti minum 7 jenis obat, yang tergantung kepada subsidi pemerintah, yang sialnya sebentar lagi akan memotong anggaran ini.

 

Dan orang lain tak paham dengan penyakitnya ini. Dan seringkali ia dirisak dan jadi bulan-bulanan orang lain karena dianggap mencari gara-gara atau dianggap aneh. Pola ini terjadi berulang-ulang, walau dia sudah menjelaskannya dengan memberikan kartu nama khusus yang berisi info perihal penyakit khususnya itu.

 

Sialnya, dia acap terjebak dalam situasi ketidaknyamanan, kecanggungan, misfit, uncanny. Sehingga, tak jarang Arthur tertawa terbahak-bahak seakan dia senang hati, sementara sorot mata, air mukanya, dan gestur tubuhnya, mengindokasikan hal yang justru sebaliknya. Ya, dia (dipaksa penyakitnya untuk) tertawa dalam kepahitan dan kegetiran.Tak jarang, Arthur yang berprofesi sebagai badut dan punya impian menjadi komika itu tertawa dalam derita hingga pupuran riasannya meluntur.

 

 

Menular, Amoral

 

Dan sialnya, segala ketidaknyamanan dan  kepedihan hidupnya itu kok ndilalah tertransfer ke saya sebagai penonton. Saya seolah bisa merasakan apa yang dirasakan Arthur: keperihan, kekecewaan, kecemasannya. Dan itu berlangsung sepanjang film berdurasi dua jam itu: merasakan gejolak kepahitan batin Arthur. Inilah Gotham City sebelum era Batman,  ketika kezaliman dan kekacaun melanda. Ketimpangan ekonomi meraja-lela dan Si Kaya kaum kapitalis semena-mena. Dan hal-hal amoral terjadi.

 

Tapi apakah amoralitas itu? Arthur dalam beberapa kesempatan melakukan perbuatan “amoral” dan melawan hukum. Tapi demi merasakan derita hidupnya, justru dalam banyak kasus, saya berpihak padanya. Tak hanya  memaklumi, dalam beberapa adegan, saya merasakan kepuasan bahwa dendam atau apapun itu tersalurkan. “Mampus, lu!” 


Saya “dipaksa” merayakan  dan memihak Joker, si penjahat kita.

 

Tapi, tak hanya saya, ratusan orang papa yang memakai topeng badut pun turut serta. Dalam hal ini, dalam konteks psikoanalisa, nilai-nilai Superego yang memaksakan “kenormalan” dan norma-norma lain (yang antara lain diwakili oleh  Murray sang pembawa acara talk show favoritnya) dikalahkan oleh Id (gejolak ideologi Joker yang melawan arusutama), sehingga mengubah Ego (Arthur). Kita dipaksa membela Id, sifat kebinatangan kita.  Atau, moralitas baru, yang tertempa keadaan, terbentuk sebagai antitesa.

 

Dan, sekali lagi, apakah amoralitas itu? Siapakah yang amoral? Yang manakah kompas moral dan jangkar nilai? Dalam sebuah dialog, Arthur mengeluh kepada psikiater (atau petugas dinas sosial?): “Is it just me? Or is getting crazier out there?”. “Yang amoral siapa? Yang gila dan kacau itu siapa sebenarnya? Negara?  Pejabat dan kaum elit? Kaum borjuis ataukah proletar? Masyarakat? Keadaan?

 

 

Menebak yang Tak Tertebak

 

Kondisi kejiwaan Arthur begitu labil dan tak tertebak. dan kepiawaian akting Joaquin Phoenix berhasil meyakinkan itu. Setidaknya saya. Dan itu dengan sukses membuat saya cemas seraya menebak-mebak: mau ngapain lagi si Arthur? Apalagi saat ia memegang sesuatu yang berpotensi membahayakan. Apakah dia akan melukai  dirinya sendiri? Atau orang yang dia benci? Atau justru menyakiti seseorang yang dia sayangi? Atau  malah sosok random yang ia sama sekali tak kenal? Hal ini sejalan dengan dialog ikonik Joker besutan  Nolan yang kelak menjadi semboyannya: “Do I look like a man with a plan?

 

Dan ketakterdugaan ini berlangsung semenjak awal hingga akhir film, bahkan saat kita menduga bahwa film akan segera berakhir atau menebak bahwa adegan tertentu tidak memicu atau mengarah pada kebrutalan.

 

 

Dari Da’if  ke Mustad’afin

 

Dan lalu Arthur yang hidup papa dan sering dipandang sebelah mata itu menjadi representasi bahkan inspirasi banyak orang. Ya, Arthur dan ratusan bahkan ribuan warga Gotham yang senasib dengannya bukan hanya sekadar kaum da’if (lemah) tapi mustadh’afin, dilemahkan oleh struktur kelas sosial dan ideologi kapitalisme yang menggurita dengan rakus dan zalim. Dalam konteks ini, film ini menjadi sangat “kiri”. Pertentangan kelas kuat terasa akibat kesenjangan ekonomi dan ketidaksetaraan dalam banyak hal. Bahkan semangatnya tidak hanya sekadar “jangan percaya orang kaya” seperti sebuah dialog dalam “Gundala”, namun lebih radikal lagi: “Kill the Rich!

 

Orang kaya, kaum elite, bangsawan adalah borjuis yang digambarkan penghisap rakyat dan berbuat semau-maunya. Sementara rakyat jelata kaum proletar yang, karena insiden yang dilakukan Arthur, terpicu untuk melakukan gerakan sosial yang radikal dan cenderung anarkhis.

 

Sedangkan Arthur Flecks tetaplah Arthur. Cenderung menyendiri, tenggelam dalam dunianya, dan berupaya supaya bisa nyambung dengan dunia nyata. Ia ingin sekadar mengatasi problematikanya, bertahan hidup dan mengejar impiannya yang sebenarnya begitu sederhana: menjadi komika sukses.  Persoalannya, kelabilan psikisnya membuatnya menjadi sangat berbahaya, bahkan membuatnya menjadi simbol perlawanan dari sebuah sistem kapitalisme yang kian membusuk.

 

Inilah Gotham City sebelum era Batman, ketika ketimpangan sosial dan ketidakpuasan mewabah. Kezaliman ekonomi meraja-lela dan Si Kaya  semena-mena terhadap kaum tertindas. Dan hal-hal yang dianggap amoral terjadi.


Tapi, sekali lagi,  apa (dan siapa) amoralitas itu?

 

 

Joker.

Sutradara, Penulis: Todd Phillips. Pemain: Joaquin Phoenix, Robert de Niro, Zazie Beetz. Sinematografer: Lawrence Sher. Produser: Todd Phillips, Bradley Cooper, Emma Tillinger Koskoff. Produksi: DC Films, Village Roadshow Pictures, Bron Creative. Distributor: Warner Bros. Pictures. 

07 Oktober 2019
Dilihat sebanyak
887 Kali
Lainnya...
WHY SO SERIOUS? ANAMNESIS PARA DURJANA
WHY SO SERIOUS? ANAMNESIS PARA DURJANA
BUMI MANUSIA: MEREKA BILANG DIA MINKE Atawa PANGGIL DIA MINKE SAJA
BUMI MANUSIA: MEREKA BILANG DIA MINKE Atawa PANGGIL DIA MINKE SAJA
Child*s Play 2019 dan Perangkap Reboot
Child*s Play 2019 dan Perangkap Reboot
 1 2345     >>>
Pabrikultur © 2015